Dialog Interaktif Minangkabau Menuju Kepunahan, Lenyapnya Peranan Adat Minangkabau di Nagari

0
13

PewartaTV, Jakarta – Minangkabau kembali berduka, akibat terjadinya musibah Galodo (Banjir Bandang) mengakibatkan terputusnya perhubungan di sekeliling Gunung Merapi, dan korban jiwa serta kerugian harta benda, seperti rumah, dan sawah ladang. Banyak yang berpendapat, bahwa ini adalah merupakan peringatan untuk kita masyarakat Minangkabau yang menganut filsafah Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK).

Pendapat ini berdasarkan, pada tahun 2023 Sumbar mendapat Ranking tertinggi LGBT, Narkoba dari tahun ke tahun kasusnya meningkat. Ada anjuran agar masyarakat Minang mengadakan Taubatan Nusuha, dan doa tolak bala di kaki Gunung merapi, serta mengamalkan nilai-nilai yang terkandung dalam filsafah ABS-SBK, kembali ke surau dan ramaikan masjid.

Kondisi tersebut sudah lama di rasakan oleh tokoh dan pemuka masyarakat Minangkabau. Adat Minangkabau berada pada titik “Nadir”, mirisnya pendapat yg mengatakan hanya untuk dibicarakan bukan untuk di laksanakan. Aturan Adat tidak berfungsi, niniak mamak tidak berperan di nagari-nagari di Sumatera Barat, dan filsafah ABS-SBK hanya selogan saja, sehingga banyak hal-hal yang terjadi di tengah masyarakat yang tidak sesuai dengan prinsip dan nilai-nilai ABS-SBK.

Soewardi Idris Dt. Sinaro Panjang (Alm) mengatakan pada Seminar Adat yang dilaksanakan oleh S3 pada tahun 2008, bahwa adat Minangkabau di perkirakan dapat bertahan hanya 30 tahun lagi, selanjutnya Minangkabau akan tinggal nama dan pepatah-petitih. Sejak 20 tahun yang lalu banyak pendapat dan buku-buku yang menyatakan ke prihatinan terhadap adat Minangkabau, Seminar Minangkabau Di Tepi Jurang tahun 2002, Loka Karya Bandung, Minangkabau Yang Gelisah tahun 2004 Gebu Minang, Masyarakat Adat Minangkabau Terancam Punah” tahun 2007, Amir MS, Kebijakan Setengah Hati Dan Kerisauan Tentang Degradasi Kebudayaan Minangkabau tahun 2007 Prof. Sari Sarin, Masih Ada Harapan tahun 2004, DR. Saafroedin Bahar, Mau Kemana Minangkabau tahun 2013 Dr. Widia Fitri

Berdasarkan hal tersebut LAKM (Lembaga adat dan Kebudayaan Minangkabau merasa terpanggil mengadakan Dialog Interaktif Adat dan kebudayaan minangkabau, dengan mengundang para niniak mamak, para pemuka dan tokoh masyarakat, perantau minang, serta para ketua organisasi Minangkabau yang berdomisili di Jabodetabek.

Dialog Interaktif Adat dan Kebudayaan Minangkabau dengan Tema “Minangkabau menuju Kepunahan, Lenyapnya Peranan Adat Minangkabau di Nagari”. Acara diadakan Sabtu 8 Juni 2024 di Ruangan Seminar Rektorat Lantai 1, Universitas Yarsi, Jakarta Pusat

Pembicara / Narasumber diantaranya Azmi Datuak Bagindo Selaku Ketua Umum LAKM, IRS Datuak Gampo Sinaro Ketua Bidang Adat LAKM, dengan Keynote Speaker Prof dr H. Fasli Jalal, Ph.D selaku pendiri LAKM, dengan Moderator Dr (c) Ir Dedi Yusmen, MBA. MEsy, Datuak Rajo Panghulu Nan Tinggi (Sekjen LAKM), dan penanggap materi Penaggap I
Drs H Aristo Munandar Anggota DPRD Sumbar Periode 2014-2019 yang melahirkan Perda No 7 th 2018 tentang. Pelaksanan adat dinagari, Angku Irjen Polisi (Pur) Marwan Paris Dt. Maruhum Saripado, Dr. Djoni Dt. Marajo, Drs.Taufik SH, Pakiah Bagindo

Hasil dari Dialog Interaktif ini akan dituangkan dlm bentuk rekomendasi yg akan ditanda tangani oleh Prof .dr.H.Fasli Jalal Ph.D (Pendiri LAKM), Azmi Dt Bagindo Ketua Umum LAKM, IRS. Dt. Gampo Sinaro Ketua bidang Adat LAKM, Dr (c) Ir. Dedi Yusmen MBA, MESy Dt Rajo Pangulu Nan Tinggi (Sekjen LAKM)

Edwel, SH Dt Rajo Gampo Alam selaku Ketua Panitia saat dimintai keterangan oleh awak media pada Sabtu (01-06-2024) mengatakan Sangat Antusiasnya Peserta Seminar Nanti

“Respon masyarakat sangat antusias untuk menghadiri acara ini, sementara karena keterbatasan tempat hanya 100 orang yg dapat kami akomodir, sehingga banyak peserta yg tidak bisa diterima, namun mereka dan peserta yg berada di daerah atau luarnegeri tetap dapat mengikuti acara dialog interaktif secara online melalui zoom di Link: https://us02web.zoom.us/j/87400582805?pwd=O0DvgTYOtCIUffFYyqKiznHzj45VEB.1,” katanya

“Acara ini juga disiarkan oleh Radio RGM secara live streaming, Insyaallah di kesempatan mendatang, masih banyak Agenda kegiatan LAKM yg akan digelar terkait dgn Adat dan Kebudayaan Minangkabau, Ayo Dunsanak-dunsanak bagabuang dan basilaturahmi basamo kami”, tutupnya. (Megy)

Google search engine

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini