Raja Mohammed VI Memimpin Pembukaan Sesi Pertama Tahun Legislatif ke-3 Badan Legislatif ke-11

0
19

PewartaTV, Rabat – Yang Mulia Raja Mohammed VI memimpin pembukaan sidang pertama tahun legislatif ketiga Badan Legislatif ke-11, pada hari Jumat 13 Oktober di Rabat. Usai membacakan ayat suci Alquran, HM Raja menyampaikan pidato di hadapan anggota kedua Dewan Parlemen, di hadapan Presiden Bank Dunia (WB), Ajay Banga, dan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF). IMF), Kristalina Georgieva, yang ikut serta dalam Pertemuan Tahunan WB-IMF, yang diadakan dari tanggal 9 hingga 15 Oktober di Marrakesh.

Dalam pidatonya, Yang Berdaulat menegaskan bahwa “kami bermaksud untuk merehabilitasi dan membangun kembali daerah-daerah yang hancur” setelah “gempa bumi tragis yang melanda negara kami, menyebabkan ribuan orang mati syahid dan melukai banyak orang – semoga mereka segera pulih, dengan pertolongan Tuhan” .

Dalam hal ini, Penguasa menekankan perlunya memberikan “bantuan kepada keluarga yang terkena dampak, mempercepat rehabilitasi dan rekonstruksi di daerah yang terkena dampak, dan memastikan tersedianya layanan dasar.”
“Di luar tragedi yang mengerikan ini, yang meringankan penderitaan kami dan, tentu saja, membuat kami bangga, adalah reaksi masyarakat sipil dan seluruh rakyat Maroko – di dalam dan luar negeri – yang telah menunjukkan solidaritas yang tulus dan spontan terhadap saudara-saudara mereka yang terkena dampak dan saudara perempuan,” tambah HM raja.

Penguasa juga menekankan bahwa “tragedi ini telah menunjukkan bahwa nilai-nilai asli Maroko masih berlaku. Hal-hal tersebut telah memungkinkan negara kita untuk mengatasi kesulitan dan krisis, sekali lagi membuat kita tidak hanya lebih kuat, namun juga lebih bertekad untuk maju, dengan keyakinan dan optimisme yang tak tergoyahkan”.

“Itulah semangatnya dan itulah nilai-nilai luhur yang tertanam dalam DNA kami. Kami melihatnya sebagai landasan persatuan kami dan kohesi masyarakat Maroko,” kata HM sang raja.

“Saya telah berupaya untuk meningkatkan identitas kami melalui proyek-proyek besar. Di antaranya adalah proyek perlindungan sosial berskala besar, yang saya anggap sebagai pilar model sosial dan pembangunan kita,” kata Yang Berdaulat.

Pada akhir tahun, Yang Mulia Raja mengindikasikan bahwa program bantuan sosial langsung akan dilaksanakan, yang akan meningkatkan standar hidup keluarga sasaran, memerangi kemiskinan dan kerentanan, dan pada akhirnya meningkatkan indikator pembangunan sosial dan manusia.

Penguasa menekankan bahwa dia telah “menginstruksikan pemerintah untuk mengadopsi pendekatan komprehensif dalam pelaksanaan program ini, sesuai dengan prinsip-prinsip kerangka hukum perlindungan sosial yang diadopsi oleh Parlemen”.

“Hal ini juga harus menjadi model penerapan yang sukses, berdasarkan sistem yang menargetkan penerima manfaat di bawah sistem pencatatan sosial terpadu, memastikan teknologi modern dimanfaatkan dengan baik,” desak HM sang raja.

Sovereign juga menekankan “perlunya menjunjung tinggi prinsip-prinsip solidaritas, transparansi dan kesetaraan, serta memberikan bantuan kepada mereka yang berhak mendapatkannya,” dan menyerukan kepada pemerintah untuk memberikan prioritas pada rasionalisasi skema manfaat sosial yang ada saat ini dan memastikan efektivitasnya juga. sebagai keberlanjutan pembiayaan mereka.

“Saya juga menekankan perlunya menjunjung tinggi prinsip-prinsip tata kelola yang baik dalam pelaksanaan proyek ini secara keseluruhan; mekanisme pemantauan dan evaluasi khusus perlu dibentuk untuk pengembangan dan evaluasi proyek yang berkelanjutan,” tambah HM sang raja.

Pada kesempatan tersebut, HM Raja Mohammed VI menerima Presiden Bank Dunia, Ajay Banga, dan Managing Director Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva. (PERSISMA/Merah)

Sumber: Kedutaan Besar Maroko

Google search engine

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini